Click here for Myspace Layouts

Pages

Monday, July 29, 2013

Andai malam ini malam terakhir ?

Sudah cukupkah ilmuku , amalanku
Terfikir perkara sebelum ini .
Tinggalkan semuanya adalah suatu perkara yg sukar .
Mereka ada di setiap hariku , setiap lemahku
Mereka jaguh :’) kuat sangat , mencintai sepenuh hati .
Siapakah aku , mereka memilikku . jgn ambil , biar aku pergi dulu .
Aku tak akan mampu menempuhi dugaan hidup tanpa mereka .
Aku perlukan .
Dan seorang insan . yang mnjadi bagian hidupku .
Ya Tuhan , biarkan aku pergi berlalu , jgn ambil dia .
Teruskan dia kekal di pucuk teratas . gugurkan aku dahulu .
Aku tak mampu jalani hidup tanpa cinta .
Egokah aku membiarkan semuanya diam sepi
Dan andai malam ini malam terakhir .
Tenangkan saya kalau saya tutup mata .



Thursday, July 11, 2013

lawak dalam sedih

Ada tiga orang sahabat Ali, Abu dan Mamat, yang tinggal serumah di sebuah apartment setinggi 60 tingkat. Pada suatu petang setelah tamat bertugas, mereka pulang ke rumah. Dilihatnya ramai orang sedang berkerumun di depan lif. Rupanya elektrik padam dan lif tidak berfungsi.

Ali: Macam mana ni... rumah kita atas sekali pulak tu?

Abu: Aduhhhh... bikin bingung kepala, nak panjat tangga larat ke?

Mamat: Aku rasa, baik kita panjat tangga aje... kita pun tak tahu bila agaknya elektrik ada balik.

Ali: Aku ada satu idea, kita panjat tangga sambil bercerita, tapi kita kena bercerita yang sedih saja, sebab kalau kita buat cerita lawak,kita akan terasa sesak nafas sebab kita ketawa. Biar kita serius dengar cerita.

Mereka pun bersetuju, jadi mereka mulalah melangkah kaki memanjat tangga untuk ke tingkat 60. Ali mula bercerita.

Ali: Aku masa kecil punyalah sedih dalam sejarah hidupku. Aku membesar tanpa bapa, bapaku meninggal semasa aku dalam kandungan, dari kecil aku... bla bla bla bla bla...

Punyalah sedih mereka mendengar cerita si Ali hingga meleleh-leleh air mata, sedar tak sedar mereka dah sampai kat tingkat 20. Mereka berhenti sekejap bukannya kerana penat tapi berhenti untuk lap air mata, kemudian mereka kembali memanjat sambil Abu pula bercerita.

Abu: Sejarah hidup aku lagi sedih, semasa umur aku 5 tahun kedua ibubapaku meninggal dalam kemalangan jalan raya. Aku dibesarkan oleh abang sulung ku saja yang pada masa tu berumur 15 tahun. Abang sulung ku tak bersekolah dan dia bekerja untuk menyara aku adik beradik seramai 4orang... bla bla bla bla...

Sekali lagi mereka bertiga meleleh sedih... punyalah lama si Abu bercerita,sedar tak sedar mereka dah sampai ke tingkat 55. Hanya 5 tingkat saja lagi. Sambil melangkah memanjat tangga ke tingkat 56, Mamat mula menyampuk.

Mamat: Alaaaaaa... korang punya cerita tak sedih lagi. Cerita aku lagi sedihhhh punya.

Ali: Kau ada sejarah hidup sedih juga ke?

Mamat: Emmmm... mungkin hari ini dalam sejarah...

Abu: Cerita aje le... kita dah tinggal 4 tingkat je lagi.

Mamat: Aku sedih kerana... KUNCI RUMAH KITA, AKU TERTINGGAL DALAM KERETA.... UWAAAAAA...

Monday, July 1, 2013

cintaku dipermainkan

Tidak kah engkau tahu sayang
Betapa ku sayang padamu
Kerna kau insan yang ku cinta
Untuk selama lamanya

Tapi disebaliknya apa
Yang kau berikan pada ku
Kasih dan sayang ku tiada
Pilunya di hatiku ..

Kini kau berubah
Kau tak seperti dulu
Mengapa sayang mengapa
Engkau jadi begini ..

Kini aku menyesal menyintaimu
Kerna cintaku dipermainkan
Secukup cukupnya..

Hampalah diriku dalam percintaan
Kau membuat ku tidak mahu cinta lagi sayang..

Mengapa engkau permainkan
Cinta yang sudah kita bina
Kini kalau tak sayang lagi
Berterus terang padaku

Janganlah engkau menyiksaku
Tak sanggup lagi ku menanggung
Dugaan cinta yang ku beri
Terhadap diriku
Sakitnya hatiku
Sampainya hatimu..
Kau tidak melayan diriku
Seperti dahulu ..

Cuba kau rasa kan lah apa yang ku rasa
Kini pasti kau juga akan
Menyesali cintaku ini..

Kini airmata pun mula mengalir
Engkau masih belum berubah
Engkau tetap sama..

Kini aku meminta maaf
Kerna hatiku dah tertutup
Untuk dirimu oh sayang..

Lepaskan aku ..
Bebaskan aku ..
Pergilah sayang..
Jangan kembali lagi